Tuesday, October 30, 2012

Buku santapannya.


http://blogbukuindonesia.blogspot.com/


Beberapa teman menyebut aku sebagai bookaholik, ya… wajar sie karena memang walau awalnya tidak mengkoleksi buku tetapi aku sangat suka membaca buku. Dan julukan itu sepertinya makin diperkuat setelah aku mulai bisa menghasilkan uang sendiri dan mulai mengkoleksi buku yang aku suka.
               
Genre romance atau lebih khusus adalah metropop menjadi novel pertama yang aku baca dan koleksi. Tapi kemudian berkenalan dengan mba’ Fanda sebagai seorang blogger, karena sering saling komentar di blog masing-masing. Waktu itu bukan blog tentang review buku tetapi lebih ke blog pribadi.

Nah perkenalan dengan mba’ Fanda inilah semuanya berawal. Keakraban dengan mba’ Fanda semakin terjalin sejak aku sering membeli buku di toko buku online miliknya. Kemudian dari blog, lanjut lagi ketemuan di Facebook dan kemudian Twitter.

Dari twit mba’ Fanda lah tau ada yang namanya group bernama Blogger Buku Indonesia. Waktu itu untungnya aku udah punya blog ini, jadi bisa gabung dech. Dan pertama kali gabung itu inget banget pas ada acara SS :) Karena acara SS itu cuman bisa diikuti sama yang udah daftar BBI di group Fb maka minta tolonglah aku ama mba’ Fanda untuk bisa gabung di group.

Waaaaah, kesan pertama pastinya menyenangkan. Tapi sempet juga merasa minder. Hahahaha, iya akunya langsung minder aja gitu melihat para bookaholik yang gabung di BBI. Gileeeeee… mereka tuh sepertinya menjadikan buku layaknya santapan sehari-hari. Buku yang udah dibaca banyak banget belum lagi rajinnya mereka buat review. Selain itu genre yang mereka baca bisa dibilang beragam, walau ada yang khusus, tapi bacaan mereka bagi aku itu tergolong bacaan yang beraaaaaat.

Kemudian karena di BBI sering ada bagi-bagi buku gratis, itu salah satu cara akhirnya baca buku selain genre romance dan juga cara paling jitu pas males update :D Dan sekarang mulai keracunan buku genre Fantasi (thx to Melody and Alvina) :))

Pokoknya senang sekali bisa bergabung di BBI ini, bisa lebih mengenal banyak genre buku, lebih banyak dapat buku gratisan #eh, lebih banyak timbunan buku #dobeleh :D

Jadi terima kasih ya mba’ Fanda udah memperkenalkan ke BBI!! HIDUP BBI, HIDUP BUNTELAN #EH, HIDUP TIMBUNAN #dilemparlemaribuku

39 comments:

  1. Hidup buntelan .... hidup timbunan *tangkap lemari bukunya, lumayan buat nampung lonsoran timbunan buku di rumah

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga kalo dilempar lemari juga pasti aku tangkep sie... eh nggak kuat nyuruh suami ajah hahahaha :)

      Delete
  2. aku juga mau dilempar lemari buku *kekurangan lemari XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayoooo siapa lagi yang minta di lempar >,<

      Delete
  3. wah..aku juga sering baca tapi jarang banget bikin review mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo ayo... mulai bikin review donk dek... :) #kompor

      Delete
  4. eh kita samaan, mbak. Baru gabung di FBnya pas event SS tahun lalu *ish...sok menyamakan diri*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi... event akbarnya BBI yak... kaya'nya emang banyak yang sama dech mba'... hahaha

      Delete
  5. Saya gabung di BBI juga gara-gara lihat blognya Mbak Fanda :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti mba' Fanda rajanya eh ratunya ngomporin orang buat baca, bikin blog dan gabung BBI yak :D

      Delete
    2. Kenalkan...saya penjual kompor.. #eh
      *lempar kompor ke Inge*
      Ternyata aku digosipin di mana-mana yah hari ini.. *dilemparlemaribuku* *tangkapbukunya* *kembaliinlemarinya*

      Delete
    3. hahahaha... ada yang nesuuuuu :))

      weh weh weh... masalahnya kadang lemarinya tuh tak berbuku mba'... ternyata mba' Fanda nggak butuh lemari buku nih :p

      Delete
    4. Aq ngak dilempar kompor sama Fanda tapi langsung didudukin diatas kompor *kepanasan sampai langsung kalap bikin blog*

      Delete
  6. Wah, sama - sama out of the box dan baca buku lain selain romance, setelah kenal BBI :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaaaa... banyak para penjual kompor di BBI dan itu menyenangkan yak :)

      Delete
  7. ak minta dilempar bukunya aja, jangan sama lemarinya, ayo rajin bikin review lagi nge dan jangan kapok pinjem-pinjeman buku sama aku ya karena ak suka borongan kalau minjem :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaaa... akan berusaha menyempatkan waktu buat review *menatapnanarPRreview*

      nggak bakalan kapok kok... cuman skr aku lagi sedikit ngerem beli buku juga jadi sungkan mau pinjem sedang stokku masih tetap :D

      Delete
  8. Aku inget dulu Inge pertama bikin blog buku (sebelum ada BBI) isinya buku2 gagas yang cover2nya bikin ngiler ituuh. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup, awal awal beralih dari metropop ke gagas memang An :)

      Delete
  9. timbunan makin banyak nggak mba, sejak gabung BBI? biasanya itu ciri2 anggota BBI deh hahaha

    ReplyDelete
  10. Sebelum ada BBI, udah pernah ketemu Inge pas mbak Fanda bikin kopdar Vixxers di Sutos :D
    Sebenernya aku jarang sih mampir kesini *blush* semoga makin rajin ngereview yaa... sampe ketemu di kopdar selanjutnya! Zian juga dibawa yaa :3

    *titip kecup buat Zian :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyak... kita udh kopdar sblm BBI ada ya...
      kalo kopdar pastilah Zian diajak... tp mungkin udah g bs duduk anteng hihi...

      Delete
  11. suka dengan cover top blognya mbak..
    memang membaca yang paling nikmat itu ditemani dengan secangkir kopi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup benar.. dulu sblm punya anak kalo baca sering sambil minum cappuccino or ice milk..

      Delete
  12. Abis kita saling berkunjung di blog pribadi, trus kita kan ketemuan bareng Pakde, Nge? :) *meluruskan sejarah* halah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. blog pribadi, vixxio dulu baru ketemu ma Pakde hahaha

      Delete
  13. aku juga dulu nyoba baca romance pinjem temen2 BBI :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku dr awal emang suka romance, begitu kenal BBI dan dpt pinjeman2 genrenya jd merambah :D

      Delete
  14. Mba aku ntar samperin aja ya, kalo di lempar eman-eman bukunyaa~

    Btw, kalo mba Inge pecinta romance yg mulai suka fantasy aku kebalikannya nih. Suka romance karena fantasy itu keluarnya jarang dan kebanyakan mahaaaal #HEH

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... iya kalo lemarinya ada bukunya Ky... iiiih ngarep nih :p

      kita kebolak ya Ky, tapi beneran fantasy terlebih yg lokal sepertinya jarang banget dan sekalinya ada harganya bisa dua kali buku romance -__-" itulah saat ini masih mengharapkan dari buntelan dan pinjeman #eh

      Delete
    2. Iyah mahal bgt! Makanya pengalih perhatian ya ke romance karena selain menjamur, harganya juga lebih ramah kantong :P

      Haha, kita bisa nih pinjem2an :D

      Delete
  15. Welcome, welcome to fantasy genre.
    *waved*
    banyak loh cerita yang seru. Dari Barty the series, trus ada Darren Shan, hhmm trus ada Artemis. Dah pernah baca salah satunya?

    ReplyDelete
  16. Dunia fantasi memang menyenangkan, jadi selamat datang. Dulu aku juga tergila-gila dengan genre fantasi, tapi sepertinya sekarang sudah mulai berkurang :D

    btw kita gagal terus ya kopdar :( *garuk-garuk panci*

    ReplyDelete
  17. Kayaknya aku belum pernah baca genre fantasi :(

    Minta rekomnya dong Nge untuk buku fantasi.

    Gabung ama BBI emang bikin berani untuk "nyebrang" dari genre favorit. Meski aku jarang ngelakuinnya, so far, seru juga...

    ReplyDelete
  18. Wah, Kalo aku mungkin kebalikan dari Inge. Dulu Bacaannya fantasy, sekarang jadi gado2, malah kurang menikmati fantasy lagi. Sejak gabung di BBI, jadi tambah gado2 jenis bacaanku...tapi timbunan buku ngga gitu parah kok, modal minjem n ebook soalnya #hajarpakelemaribuku :D

    ReplyDelete
  19. Hahahahahaha.. Inge beneran maniak romance banget :)

    ReplyDelete
  20. BBI memang racun, dari metropop ke fantasy. Dari suka baca akhirnya bikin review. Dari beli buku syukur2 bisa dapet sering buntelan atau yang gratisan.... hahahha... ngarep.com :)

    ReplyDelete
  21. Mbak Inge jadi suka fantasi :D hiyaahaha, bakal aq racuni lebih dalam nih, sudah baca apa yang disukai mbak, aq kasih rekomendasi yang bagus-bagus :D

    ReplyDelete